17 Jan 2011

Penyebab Dan Cara Mengatasi Pengucapan Huruf R dgn Benar


1. Kurang matangnya koordinasi bibir dan lidah

Kemampuan mengucapkan kata-kata, vokal dan konsonan secara sempurna, sangat bergantung pada kematangan sistem saraf otak, terutama bagian yang mengatur koordinasi motorik otot-otot lidah. Untuk mengucapkan konsonan tertentu, seperti R, diperlukan manipulasi yang cukup kompleks antara lidah, langit-langit, dan bibir.

Cara mengatasi:

Orangtua harus meluruskan dengan cara menuntun anak melafalkan ucapan yang benar. Tetapi ingat, orangtua tak boleh memaksakan anak harus langsung bisa, apalagi jika saat itu belum tiba waktu kematangannya untuk mampu melakukan hal tersebut. Pemaksaan hanya membuat anak jadi stres, sehingga akhirnya dia malah mogok berusaha meningkatkan kemahiran berbahasanya. Lakukan pula kerjasama dengan guru, sehingga dapat diperoleh hasil yang lebih maksimal.

2. Kelainan fisiologis

Cadel yang disebabkan kelainan fisiologis, jumlahnya sangat sedikit. Penyebabnya dibedakan menjadi 3 yakni:
* Gangguan pada bagian pendengaran
Gangguan ini dapat berupa adanya kerusakan atau ketidaksempurnaan pada organ-organ yang terdapat di telinga, sehingga bisa mempengaruhi pendengaran. Akibatnya, informasi yang diperoleh tidak lengkap sehingga berdampak pada daya tangkap dan tentunya juga mempengaruhi kemampuan berbicaranya.
* Gangguan pada otak
Ada beragam yang dapat dikategorikan sebagai gangguan pada otak. Diantaranya adalah perkembangan yang terlambat, atau karena penyakit yang diderita seperti radang selaput otak, atau kejang terus-menerus. Beragam gangguan ini dapat menyebabkan gangguan pada fungsi otak sehingga berdampak pada gangguan bicara. Salah satunya adalah cadel.
* Gangguan di wilayah mulut
Gangguan ini disebabkan adanya kelainan pada organ-organ di mulut (langit-langit, lidah, bibir, rahang, dan lain-lain). Misal, bibir sumbing, langit-langitnya terlalu tinggi, lidah yang terlalu pendek, rahang yang terlalu lebar, terlalu sempit, atau memiliki bentuk yang tidak proporsional. Namun umumnya kelainan pada organ mulut ini sangat jarang terjadi.
Cara mengatasi:
Kelainan fisiologis dapat diatasi, tergantung berat ringan penyebabnya. Umumnya bila penyebabnya termasuk katagori berat, maksudnya penyakitnya tak dapat disembuhkan atau kelainan organnya tak dapat dikoreksi, maka bisa menjadi cadel yang menetap. Namun bila tergolong ringan, maka cadelnya tidak menetap.

3. Faktor lingkungan
Misal, karena meniru orangtuanya. Banyak orangtua yang menanggapi cadel anaknya dengan kecadelan pula. “Jangan naik pagel (pagar, Red).” Akibatnya, malah bisa membuat anak jadi terkondisi untuk terus bicara cadel. Padahal saat anak belajar berbicara, ia bisa mengucapkan suatu kata tertentu karena meniru. Nah, kalau orangtua atau orang-orang yang berada di lingkungan terdekatnya berkata cadel, ia akan berpikir, itulah yang benar. Jadilah ia cadel sungguhan. Begitu juga jika ayah atau ibunya cadel (sungguhan). Kemungkinan, anak tak pernah mendengar dan belajar bagaimana seharusnya mengucapkan konsonan tertentu.
Cara mengatasi:
Orangtua harus menghentikan kebiasan berkata cadel dan melakukan koreksi. Amati dengan jeli. Contoh, bila hari ini bisa namun keesokan harinya tidak bisa, maka tugas orangtua segera mengoreksi dengan menyebutkan yang sebenarnya. Mintalah kepada anak untuk mengulanginya beberapa kali. Namun, jangan memaksa. Berikan penghargaan bila ia kembali mampu mengucapkannya dengan baik. Jika orangtua memang cadel, mintalah orang-orang yang berada di lingkungan terdekat untuk memberikan stimulasi kepada anak.

4. Faktor psikologis
Contoh, untuk menarik perhatian orangtuanya karena kehadiran adik. Yang semula tidak cadel, tiba-tiba menjadi cadel karena mengikuti gaya berbicara adiknya.
Cara mengatasi:
Orangtua harus menunjukkan bahwa perhatian kepadanya tidak akan berkurang karena kehadiran adik. Selain itu, orangtua juga harus terus mengajak anak bicara dengan bahasa yang benar, jangan malah menirukan pelafalan yang tidak tepat.

MENCEGAH CADEL

Demi menghindari timbulnya cadel, rajin-rajinlah memberikan stimulasi pengucapan yang benar. Paling lambat saat anak berusia 2 tahun. Jangan gunakan bahasa dengan pengucapan yang cadel. Jangan mengganti bunyi “s” dengan “c” atau “r” dengan “l”, dan lain-lain.

Jangan pula menghilangkan konsonan tertentu dalam berbicara. Ini kerap dilakukan tanpa disadari oleh orang dewasa dengan alasan memudahkan. Yang paling sering adalah konsonan “R”, semisal “pergi” jadi “pegi” atau “es krim” jadi “ekim”.

Latihan Cara Mengucapkan Huruf R

Huruf 'R' disebutkan dengan mengetarkan lidah disemua huruf abjad hanya huruf r yang harus digetarkan lidah contoh ular pada kata u..l..a..r apabila pada akhir kata r diucapkan tidak mengerkan lidah atau diucapkan seperti huruf biasa akibatnya berbunyi seperti ulaa...cobalah untuk belajar mengetarkan lidah .
Carabelajar mengetarkan lidah .
1.letakan lidah kelangit langit dibelakang gigi tanpa menekan(gusi gigi depan atas).
2.tiupkan/keluarkan nafas atau udara melaui mulut dengan mengupayakan agar hembusan itu dapat menggetarkan lidah.
Jadi intinya huruf rdihasilkan oleh getaran lidah ,memang orang yang tidak dapat atau sulit menyebut r ini menurut perasaannya dia sudah menyebutkan huruf R yang benar,dan dapat mendengarnya dengan betul.
Latihan : kata Huruf ; ucapkan HUR (tempelkan lidah seperti diatas dan getarkan)hingga terbentuk kata ur ....ru ...f. kata ur dan ru lidah digetarkan.memang awalnya sulit dan pendengaran kita terasa sulit dan kelihatan ada keterlamabatan dalam pengucapan tapi orang yang mendengar normal,awal wal memang lucu seperti ada jeda waktu dalam kalimat yang ada huruf R tapi yang terdengar tidak seperti itu. Orang yang tidak atau sulit menyebut er karena huruf itu diucapkan bias atau kalimat biasa padahal huruf r harus mengetarkan lidah,semoga bermamfaat.

ReQuest mu ni May,di balik ke kurang ada kelebihan.Kekurangan mu G bisa bilang R,namun kelebihan mu jg G bisa bilang R karena ga smua org G bisa bilang R,Org yg ga bisa bilang R lbh mudah mencerna dalam pengucapan Bahasa Asing..Smoga latihan di atas Berhasil.:p

5 komentar:

  1. thaaaaaaaaaaaaaanks banget ya akan saya coba di rumah

    BalasHapus
  2. Ini ada cara bilang "R", Terbukti loo :)
    http://infonamikaze.blogspot.com/2012/03/super-post-cara-jitu-bilang-r-terbukti.html

    BalasHapus
  3. dulu saya juga nggak bisa, tapi sekarang udah lancar. klo mau tau caranya ada di
    http://bilah-asa.blogspot.com/2012/03/cara-mengucapkan-huruf-r-cadel-bagian-1.html berdasarkan pengalaman pribadi.

    BalasHapus
  4. Akan Saya Coba Dirumah, Tapi Ini Terbukti Tidak ?

    BalasHapus
  5. Wah dari dulu saya gak bisa bilang R

    BalasHapus